Sunday, December 12, 2010

Tiba Masanya

1 Muharam 1432 bersamaan 7hb Disember 2010. Satu penghijrahan yang dilakukan oleh nendaku dengan izinNya dan seperti yang dikehendakiNya. Penghijrahan dengan erti kata yang sebenar. Nenda tersayang pergi meninggalkan kami sekeluarga. Kesedihan menyelubungi seluruh ahli keluargaku. Terutamanya ibuku. Sugul yang pasti apabila ingin melangkah pulang meninggalkan kampung halaman yang dulu menjadi kediaman nenda ketika sihat dan sering keseorangan. Sedih tiap kali teringat susah senang tika hayatnya masih ada. Sering keseorangan walhal anak ramai. Sentiasa mengharapkan kepulangan anak-anak dan waktu itu hanya hadir apabila tiba hari raya.

Sedih bila teringat kembali ketika dia masih ada. Bak orang kata, barang sudah tiada sering dikenang-kenang, masih ada sering dilupakan. Hmm.. Manusia.. Satu perkara yang kami sebagai cucu tidak dapat tunaikan adalah majlis perkahwinan. Sedikit terkilan kata embahku kerana masih hayatnya ingin melihat cucunya berumahtangga. Lagi satu perkara yang tidak sempat dilakukan adalah menunaikan haji. Sedih bila teringat apa jua yang pernah dilakukan.

Sakit yang dialami bermula apabila dia jatuh selepas memetik buah terung dan melangkah masuk ke rumah. Nasib agak baik apabila makngah dan maksuku pulang pada waktu itu untuk berbuka puasa bersama. Ada seminggu lagi untuk menyambut Aidilfitri. Menurut maksu, semasa memtik buah terung itu, pada mulanya buah terung yang telah dipetik terjatuh, dan dia mengutipnya. Seterusnya, jatuh buat kali kedua di hadapan pintu rumah dan dibantu oleh Azfar anak maksu. Tetapi, masuk kali ketiga, nenda dan terung-terung terus jatuh dan dia tak sedarkan diri, terus dihantar ke hospital. Tapi, sampai di hospital, doktor hanya menyatakan dia pengsan sahaja dan boleh dibawa pulang. Sehinggalah seminggu bulan syawal, nenda tidak menunjukkan sebarang perubahan dan badannya semakin lemah. Makngah terus menghantar ke hospital dan doktor kata, ada sedikit pendarahan dalam otak kesan jatuh, paru-paru ada jangkitan. Nenda terus dibawa ke hospital Sg. Buloh. Selepas seminggu, dan keadaanya stabil, makngah ambil keputusan yang dia akan menjaganya.

Sehinggalah 7hb Dis tersebut, nenda semakin tenat dan dalam perjalanan ke hospital, pakngah kata, pernafasan yang pada awalnya amat deras, sudah semakin senyap dan nenda pun semakin lemah dan tidak bermaya. Sampai sahaja hospital, doktor mengesahkan nenda hanya 50-50 dan harapan amat tipis. Selepas 5 minit, nenda sudah tiada. Itulah keadaan yang amat memilukan makngah dan memberitahu ibuku yang nenda sudah tiada. Amat sayu aku mendengar suara makngah yang tersekat-sekat kerana menangis.

Pagi hari Rabu, 11.30pg bersamaan 8hb Dis 2010, nenda selamat dikebumikan. Kepiluan melanda seluruh ahli keluargaku. Kenduri tahlil diadakan 3 hari berturut-turut. Pada ketika itu jugalah aku merasakan amat rapat bersama-sama sepupu sebelah ibuku kerana hampir seminggu aku dikampung menghabiskan masa bersama. Daripada situ jugalah aku dapat mengenalpasti tiap-tipa perangai dan sifat saudara-maraku dari yang sudah berumur sehinggalah yang kecil berumur 2tahun. Selepas ini, memang akan susah untuk berjumpa ramai-ramai lagi. hmm..

Hari terakhir kenduri, perbincangan keluarga dilakukan kerana ingin memutuskan siapa yang wajar tinggal di rumah peninggalan nendaku. Perbalahan berlaku dan aku amat sedih mendengarnya kerana tidak ada tolak ansur dan keputusan yang diambil aku kirakan sebagai 'paksa rela'. Tapi apa lagi yang perlu dilakukan, andai itu sahaja keputusan yang terbaik walaupun risiko untuk rumah itu ditinggalkan dan dibiar kosong adalah amat tinggi. Pasti sedih arwah nenda apabila melihat perbalahan tersebut dan kesedihan juga dapat kulihat di riak wajah ibuku selaku anak sulong dan adik-beradik nendaku yang turut sama dalam perbincangan tersebut. Keputusan memutuskan paklangku yang akan menjaga rumah tersebut. Tetapi, jika ku lihat riaksi wajah maklangku, aku tahu dia tidak bersetuju kerana dia sendiri telah memberi alasan untuk tidak tinggal di rumah tersebut kerana masih ada ayah. Hmm..

Aku amat pasti, malam ini rumah tersebut kosong tidak berpenghuni dan hanya diterangi lampu sahaja. Sedih apabila teringat nenda aku yang melihat keadaan rumah tersebut yang kosong tidak berpenghuni. Sedihnya apabila teringat kembali. Tapi apa yang aku boleh buat andai itu sahaja yang terpaksa dilakukan oleh semua. Keluargaku sendiri tidak dapat mengubah keadaan tersebut. Kami redha dengan apa yang berlaku. Apa yang pasti dan aku tahu, nenda pasti bersedih dengan keadaan yang telah berlaku. Semoga rohnya ditempatkan di sisi orang-orang yang beriman. InsyaAllah.

Bagi diriku sendiri, aku sendiri agak terkilan kerana tidak sempat membalas jasanya, kerana aku tahu, wang untukku melanjutkan pelajaran pada mulanya adalah menggunakan wang nenda. Aku tahu juga bahawa dia adalah orang yang amat gembira apabila mengetahui aku akan melnjutkan pelajaran dengan lebih tinggi dan dia amat berbangga dengan aku. Perkara terakhir yang dia sempat bertanya dengan aku adalah tentang hari konvokesyenku. Sedih aku apabila makngahku bercerita yang nenda bertanya tentang aku. Arghh... Sedih aku kerana tidak sempat memberinya melihat gambar konvoku.. Aku tahu, antara cucunya yang lain, aku antara cucu yang disayangi dan aku jugalah yang sering mendapat wang saku lebih daripada cucu-cucu yang lain.

Sedihnya aku apabila teringat segala yang dilakukan untuk aku dan keluargaku. Aku tahu, wang yang diberikan kepada cucunya adalah hasil daripada jual sayur-sayuran yang ditanam. Argghh.. Sedih apabila teringat dia bersusah payah cari sayur, mengayuh basikal untuk menghantar sayur, jauh dengan hanya basikalnya, sanggup mengayuh basikal semata-mata rindu untuk melihat cucunya, jatuh basikal semata-mata ingin melihat anaknya yang sakit, jatuh basikal kerana hampir dilanggar kereta semata-mata ingin menjaga anaknya yang sakit, sanggup mengayuh basikal ke hospital semata-mata untuk mengambil ubat darah tinggi di hospital walaupun dia sedar perjalanannya adalah jauh. Tapi, jika aku bertanya, jawapannya hanya, 'dekat je, lalu dalam bukan lalu jalan besar'. Padahal, bagiku terlalu jauh untuk umur macam dia mengayuh basikal sejauh itu. Aku yang masih muda ini, belum tentu mampu melakukan perkara yang sama.

Apa yang dikesalkan oleh ahli keluargaku adalah anak lelaki nenda ku yang seorang sering tidak mempedulikan makan minum pakai sakit pening nendaku. Sedih apabila teringat perkara-perkara yang pernah dilakukan terhadap nendaku. Berbuka puasa seorang diri, dibiarkan demam seorang diri. Arghhh.. Sedihnya aku.. Hanya berharap kepada anak-anak lain yang jauh untuk memastikan nendaku sihat. Terutamanya maksuku. Dia yang sering pulang ke kampung. Aku dan keluargaku pula hanya dapat pulang apabila abahku berpeluang untuk cuti.

Segala yang telahku nyatakan di atas bukannya boleh diulang kembali. Semuanya hanyalah memori suka duka sepanjang nendaku masih ada. Tapi kini, ianya hanya kekal sebagai memori lama. Semoga rohnya ditempatkan di sisi-sisi orang yang beriman insyaAllah. Kami sekeluarga redha dengan ketentuan yang Maha Esa. Sahabatku bilang, life has to go on. Apa yang berlaku ada hikmahnya. Hanya kita yang tinggal ini mesti teruskan kehidupan dan melalui hari-hari yang akan datang dengan lebih tabah dan kuat. InsyaAllah. Al-Fatihah..

2 comments:

Sitikus said...

beb, sudah berderai airmate ku..
pilu rasenya..
seolah2 nya aku berada dlm situasi ni...
beb,
banyakkan bersabar ya..
kite perlu kuatkan semangat untuk org2 yg kita syng...
tapi aku percaya setiap yg berlaku tu pasti da hikmahnya..

sar said...

beb. thankz baca. Aku tak sangka post ni kaw bca.
hmm.. thats why la aku katakan pd kaw..
sentiasa bersedialah dgn apa jua kemungkinan yg berlaku.,.
hmm.,. sume ni dah kekal jdi memori je beb.. huu..
benda yg dh jdi, mngajar aku jd lebih hargai orang2 yg ada disisi aku.,
hope, kaw pun bgitu beb.. bleh jdikan pgjran kan dgn apa yg dah jdi.. InsyaAllah.
Thankz a lot sbb bca post aku yg ni dan lain2 jgak..
hee..
sayang kaw la beb..