Sunday, September 6, 2015

Cuma ikhtiar

Assalamualaikum. :)

Seperti selalu dan selalu dulu, ikut suka aje nak update blog yang dah bersawang. ~ahaha

Baiklah. Cuma nak share satu tips dan juga cuma ikhtiar.

Beberapa  minggu lepas aku yang tak bersalah apa dengan makhluk tuhan itu, aku dikokak dek lipan. Mungkin balasan jugaklah, sebab dosa banyak. ~huu..

Tapi alhamdulillah, disebabkan masa zaman remaja dah macam lali dikokak dek lipan, makanya lepas bertahun-tahun lipan tak maii kokak, aku boleh handle sendiri di tengah malam.

Dan kebetulan, malam kena kokak tu, aku merajinkan diri baca segala jenis tips yang aku godek. Nampaklah tips kalau disengat serangga berbisa.

Makanya, pada malam dikokak lipan, aku aplikasikanlah. eheh. Kalau dulu, melalak tengah malam kejutkan mak abah bila kena sengat.

Baiklah, tips yang aku sempat guna selain meRidsect ke tempat kena sengat, :

- ambik uncang teh, basahkan pastu lekap ke tempat kena sengat. (ikut petua sebenar, guna uncang teh yang dah digunakan) tapi aku bedal je guna uncang teh baru.

- petua lagi satu yang aku jumpa pada esok harinya sebab lengan aku yang dah sado tak surut2. Demam panas lengan aku tu. Ada satu blog seorang ibu yang mana anaknya yang berusia 30 hari disengat lipan di telinga.

     - Ambil air batu dan dibungkus dengan kain bersih. Kemudian, tuam pada tempat kena sengat diiringi bacaan ayat berikut dengan berulangkali. InsyaAllah. Segala puji bagi Allah, Dia yang Maha Menentukan dan Maha Menyembuhkan.

A069

Kami berfirman: "Hai api, jadilah engkau sejuk serta selamat sejahtera kepada Ibrahim! ".

(Surah Al-Anbiyaa' : 69)

InsyaAllah. 

Ok dah. 

Saturday, August 8, 2015

Kena telan dek kawan



Assalamualaikum. hmm.

Kali ni, ni bukan kisah aku tapi sipi-sipi nak kena jugak aku.

Semua orang ada kawan. Biawak pun ada kawan.

Tapi sayang, ada manusia yang nak jadi biawak sebab lidah bercabang. Kata kawan aku, baik jadi biawak dari ko jadi orang!

Kenapa macam tu? Sebab lidah dah bercabang.

Siapa yang tak ada kawan. Tapi, amatlah malang kalau dapat kawan yang jenis telan kawan ni.

Lagi maha dasyat bila dapat kawan jenis tikam kawan, lepas tu telan, lepas biorkan dalam perut diam-diam supaya orang langsung tak tahu. Ni jenis yang nak lepas tekak sendiri.

Lepas tekak sendiri ni pulak jenis yang dah buat salah, lepas tu buruk semua humban ke kawan tu. Ko depan-depan cakap macam malaikat, belakang kutuk-kutuk kaw. Pijak semut pun tak mati. Silap hari bulan, semut tu balik boleh pijak.

Adalah malangnya dapat kawan macam ni.

Tapi aku percaya, semua yang jadi bersebab. Ingat senang-senang Allah nak bagi kita? Manakan ada manusia yang Dia tak diduga. Sedangkan Nabi pun diberi dugaan.

Yang bezakannya, cara kita nak adapt dengan dugaan tu. Aku respect pada kawan aku sorang ni. Punya maha jahat syaitonirrhojimm punya manusia kenakan dia, dia tetap cool. Gila kesian ke dia. Kawan baik sanggup buat macam tu.

Allah... Tak tahu nak dikata.

Moga Allah balas segala perbuatan sipolan tu. Dia bayar cash aje sekarang kan? ~senyum.

Moga terus tabah dan kuat sahabat. Dia siap berangan kalau ada orang nak derma berbilion ke dia, dia nak bagi aku sikit. haha.

Sekian. Wassalam. :D

Wednesday, July 22, 2015

Lagi tulis-tulis

Assalamualaikum.

syawal - day 6

salam aidilfitri yang dah lewat. :D

hmm.. hambar lagi rasa nak menulis.

kes terbaru. terhasilnya keberderetan karya LE dan 'memalukan'.

huwargh!

Aku tetap pegang ni ;

"apa yang kita tulis, akan tetap tertulis kat bahu kanan kiri kita."

Bekal yang akan dibawa sampai lubang kubur yang tak pernah jemu tunggu kita jadi penghuninya.

Kalau dah bekal yang dibawa bukannya yang indah, laguu mana?

Allah...

Yang aku tahu, aku tak nak dosa aku terus hidup bila dah mati nanti. TAKMO! Cukup-cukuplah dengan dosa yang tak terpikul dan tak tertebus ni.

Moga Allah bagi lagi peluang dan bukakan pintu hati insan-insan yang terlibat, boleh celik mata besar-besar. Ameen.. insya-Allah.

Ok dah. wassalam.

Thursday, March 5, 2015

Pudarnya Rasa

Assalamualaikum. Bertemu lagi di hari dan bulan yang baru. -eheh

Baiklah. Untuk hari ni, aku ke sini sekadar ingin berkongsi rasa yang ada dalam dunia penulisan yang tak sebesar mana sebenarnya..

Dari tahun 2011 hingga ke hari ni.. walaupun aku baru lagi dalam dunia ni, rasanya tak sama macam mula-mula aku menulis dulu. (Iye, memang orang kalau menulis saban tahun makin happy, makin seronok sebab karya jauh lebih hebat, lebih bagus yang mula dan ramai reader yang berminat akan karya tersebut dan segala karyanya diterbitkan dengan jaya)

TETAPI.. untuk aku yang masih belajar menulis dan merangkak-rangkak dalam membina ayat yang betul demi menarik minat pembaca, RASA KECEWA aku amat besar untuk hari ni, kini dalam dunia penulisan.

Dulu..

Siapa yang tak pernah buat silap, admit! Aku sendiri buat silap. Di kala karya yang banyak silapnya, tapi disukai ramai, 'RASA' yang ada masa tu.. tak tahu nak cakap macam mana sebab ramai yang boleh hargai karya yang serba kurang tu. NAMUN, dalam banyak yang suka, BANYAK juga yang hentam dan CUKUP BAGI KESAN pada mood penulisan aku.

Dan HARI INI SERTA SEJAK KE BELAKANGAN INI..

DUNIA PENULISAN DAH MACAM DUNIA ARTIS!!!

Sebab apa aku cakap macam tu?

Kalau dalam dunia artis, jika seseorang tu buat hal (cth: bermasalah disiplin dsb.) pengarah, tv, takkan ambik dah artis tu. Peminat pun kutuk bagai tak mauu.. BOIKOT!

Dalam dunia penulisan, you know what? SAMA!! Reader hari ni dah tak macam reader dulu. Beli buku, rasa best terus beli. Tak payah pening kepala pun sampai nak kenal siapa penulisnya. Aku sendiri dulu macam tu. Membabi buta beli buku yang aku rasa best. Sebab aku memang suka bau buku2 baru. Haha heaven!

READER HARI INI, DAH LAIN OK!

Lagi pulak medium sosial yang belambak sekarang. Penulis serupa macam takde hak. Sebab apa, READER (CUSTOMER) IS ALWAYS RIGHT! Mana-mana penulis yang banyak songeh dsb, mudah2 je diboikot!!! Diulang... DIBOIKOTTT!! Alamatlah karya kau tak laku!

Aku faham dan aku rasa dan pernah rasa mana-mana perasaan, suka duka dalam dunia penulisan. Aku dah rasa dalam masa yang singkat dan aku syukur sangat Tuhan ingatkan aku dengan semua rasa tu.

Aku pernah rasa down sebab karya aku tak laku.
Aku pernah rasa suka bila mana karya aku dapat pujian.
Aku pernah rasa nak give up dalam dunia penulisan bila mana ada reader yang kaw2 cari kesalahan dalam karya aku ~respect kat dorang ni sebab sanggup bedah siasat aku punya karya. ahaha
Aku pernah rasa suka bila ada reader yang still support karya yang tak seberapa aku..
Aku pernah rasa sedih bila karya aku diboikot gara-gara aku bertindak untuk menarik karya aku dari sebuah penerbitan kepada penerbitan yang lain walaupun aku rasa karya tu yang terbaik aku pernah buat.

TAPI...

Alhamdulillah... Aku percaya pada REZEKI TUHAN. Siapa kita nak halang kalau Dia yang nak bagi rezeki tu. Dan aku faham juga kalau DIa nak sekat rezeki tu. Mungkin ada salah dan dosa yang aku buat pada karya tu. Aku reda..

Berbalik kepada pudarnya rasa.. HARI INI, aku betul-betul rasa tawar hati. Sebab apa, HAK KEHIDUPAN PENULIS macam dah tak ada. TAK BOLEH SEBARANG KATA, TAK BOLEH BERTINDAK SESUKA HATI, TAK BOLEH TU, TAK BOLEH NI, TAK BOLEH, TAK BOLEH TAK BOLEH! SEMUUAA TAAKK BOLEEH!!!

ergghh.. stress aku la. Dah macam artis konon! Huh! Entah apa-apa!

Kadang-kadang rasa, baiklah jadi macam biasa, orang tak tahu, orang tak kenal. Alhamdulillah aku bukan tergolong dalam writer yang berkoyan2 follower.

Tapi, yang tak berkoyan follower macam aku ni pun kena tempias sama bila SESETENGAH PIHAK MENYALAHKAN PENULIS, APA CERITAA??? ~ oii geram gila!

Cerita yang adapatasi kat tv tak berkualiti -SALAH PENULIS??
Anak remaja/makcik2 salah laku sosial - SALAH PENULIS??

INI SEMUA Poyo! ~Ahah

Tapi aku tahu, aku faham.. Aku kena terima hakikat, apa yang kita tulis kat dalam dunia ni, kita turut sama tanggung masa kat akhirat nanti. Tak kiralah kat tisu toilet ke, kat dinding sekolah ke. Semua dikira! Tak tinggal satu pun dalam apa yang kita buat.

Untuk hari ni, apa yang aku boleh cakap, memang dah tawar hati nak menulis walaupun minat tu ada. Sampaikan kalau aku dah bengang sangat, memang karya yang aku buat pun memang mode bengang! Grrr.. Sebab apa aku luah kat karya? Sebab aku tak boleh luah sesuka hati kat public. Sebab apa? AKAN DIKEJAM HEBAT oleh kaki2 kecam. Astaghfirullahalaazimm..

Ya Tuhan...
Sungguh aku rapuh
Aku penat
Aku letih
Mohon Engkau hadiahkan kesabaran di hati ini..

Berikanlah lagi kekuatan dalam mencari secubit rezekiMu.
Redailah apa yang aku buat
Berkatilah rezeki yang Engkau beri..

Ameen..
:'(


Monday, February 23, 2015

Ujian

Assalamualaikum wahai ahli syurga. ameen insyaAllah. Doakan!

Apa ada dengan Ujian.

Datang dalam banyak sisi,
Banyak bentuk,
Banyak gaya,
Siapa yang tak tahan,
Memang boleh mati.

Mati apa?

Hati.

Bertabahlah!
Bertabahlah lagi..
dalam teruskan hidup yang bersisa tak panjang mana..

Moga Dia reda kita semua. Ameen. Insya-Allah.

Tu je.

Sekian.


Tuesday, November 18, 2014

Lam-gha-alif

someone said ;


"Elak perkara-perkara lagha dan melaghakan diri"





"Elak tulis benda lagha dan melaghakan orang lain."





"Dosa kau dah banyak, kau nak tanggung dosa orang lain?"





~_~"


..........
Muhasabah bebanyak s a r.


Thursday, November 6, 2014

Aku ada dua 'sahabat'

Assalamualaikum. Hm.. JK je ke sini. poyo sangat kau sar. Adeh.

Ok. Aku cuma tercari-cari ruang untuk bercerita. Mungkin ini yang terbaik lepas aku kehilangan. Lagi terbaik Dia ajela yang faham paling utama. Aku kena kuat dan terus kuat.

Dulu aku ada sorang sahabat. Sekarang dia dah takda.

Tapi lepas berapa tahun, lepas dia hilang.. Allah gantikan aku dengan yang seorang ni.

Apa yang aku cerita, apa yang dia balas, sama macam sahabat aku yang dah takde tu. Sangat touching. Dia gantikan yang terbaik, yang lebih baik dari yang dah takde.

Dulu aku boleh nangis bila dengar apa yang dia cakap. Bila dengan yang baru, lagi hebat. Tak perlu cakap panjang lebar, bebel bebanyak dah boleh buat aku rasa macam-macam. Walaupun jauh, rasa dekat je.

Aku sayang dia.

Sampai satu tahap, aku rasa aku tak boleh tengok dia rapat dengan orang lain.

Sebab.

Aku takut hilang dia.

Bukan sekali aku rasa hilang kawan.

Banyak kali. Paling hebat, berapa tahun lepas.

Aku takut untuk hilang lagi.

Sebab...

Kali ni kalau hilang, mungkin susah aku nak cari lagi macam dua sahabat ni.

Susah...

Sangat susah. Aku yakin tu.

Aku hargai sangat apa segala yang dia cuba buat untuk aku sampai kadang2 aku malu. Orang kata, aku banyak tolak tuah. Tapi orang tak faham. Biarlah..

Ok. Dah.. habis cerita.