Friday, April 1, 2011

Cinta dan hikmah

Assalamualaikum

hee,. lari dari kebiasaan. Jiwang pulak tetiba lepas terbaca beberapa artikel kisah cinta dan sebuah movie korea bertajuk "The Relation of Face, Mind and Love (2009)." Peminat cerita korea mesti tau kan. :p.

Secara ringkasnya, movie tersebut berkisar tentang cinta antara si kacak (K) dengan si kurang cantik (C) yang pada mulanya si K ni ada masalah penglihatan sementara akibat kemalangan yang mana apabila dia melihat seorang yang cantik, pada pandangannya adalah hodoh dan begitulah sebaliknya. Dia jatuh cinta pada si C kerana melihat si C adalah cantik pada pandangannya. Apabila penglihatannya pulih, si K tidak dapat menerima si C. Tetapi akhirnya, dia sendiri tidak dapat lupakan si C dan menerima C seadanya.

Kesimpulannya, cinta itu satu anugerah yang Allah beri kepada hambaNya kepada sesiapa sahaja yang dikehendaki dan tidak mengenal paras rupa ataupun fizikal. Perkara tersebut bukan hanya di alam movie atau drama sahaja, tetapi di alam realiti ini. Seperti yang kita tahu, tiada cinta yang sempurna di muka bumi ini melainkan cinta Allah yang kekal abadi.

"Cinta terhadap bunga, bunga akan layu, cinta kepada harta, harta akan musnah, cinta kepada manusia, mereka akan mati dan cinta kepada Allah ianya kekal selamanya." (Imam Al-Ghazali)"

Aku nak kongsikan kisah cinta seorang sahabatku (U) yang kini masih lagi tercari-cari :p. Macam yang aku kata tadi, Allah menganugerahi rasa cinta tu kepada sesiapa sahaja yang Dia kehendaki sebab Dia yang lebih Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya. :) ~ayat-ayat berikut sekadar untuk menyedapkan cerita :p

Cinta 1: Dalam diam (U & K)

Di alam remaja, U meminati seorang rakan sekolahnya sendiri tanpa dipaksa apabila mula terbit rasa kasih pada si K. Berkawan tetapi bermusuh. Sentiasa akan ada perkara yang menyebabkan bertegang leher masing-masing untuk pertahankan pendirian. ~Aku sebagai pendengar setia :). Pada masa yang sama jugak, si K kerap kali meluah perasaan hati yang dia meminati seorang pelajar lain. Dari situ mereka rapat walaupun sentiasa juga bertengkar. Tapi apa boleh buat, U sedar bahawa cintanya tidak akan kesampaian kerana tahu akan kemahuan dan pilihan hati si K. U tidak ada ciri-ciri seperti yang diingini oleh K. Cinta dalam diam je la kan.

5 tahun bersahabat, dan apabila masing-masing menginjak ke alam dewasa, mula membuat haluan masing-masing dan U mengambil keputusan untuk lupakan sahaja tetapi si K jugaklah yang dinanti apabila dia tidak menerima mana-mana pun hasrat hati lelaki lain. Walaupun sudah lama tidak berhubungan, U setia menanti. ~ada ke lagi rasa cinta di hati?? :p

Cinta 2: Cinta tidak bersua :p (U & Y)

Kisah bermula apabila si U ingin membuat panggilan telefon kepada seorang sahabat yang dikejauhan. Memandangkan sahabatnya itu selalu benar menukar no telefon, ada sekali tu ada no yang tak dikenali missed call. Maka, si U pun dengan confidentnya memarahi si pemisscall dan beranggapan dia adalah sahabatnya kerana missed call 2 3x tapi bila call semula tak berjawab. Banyak meseg yang dihantar oleh U kerana beranggapan 'sahabat'nya itu sengaja mempermainkannya. Dan pada itu jugalah rupanya dah salah orang, si Y rupanya. Dan sejak itu, berkawan walaupun tidak pernah berjumpa dan bertukar gambar sebagainya.

Hampir 5 tahun berkawan dan dalam pada itu, ada beberapa kali juga si Y mempelawa untuk kawan lebih rapat@couple dan berjumpa. Disebabkan ketiadaan keberanian dan kurang mempercayai cinta tersebut, maka mereka teruslah berkawan. Masuk tahun keempat berkawan, si Y sekali lagi mencuba nasib dan akhirnya si U menerima mengambil keberkatan hari raya qurban katanya :p. Tapi hubungan tersebut hanya bertahan 3 bulan sahaja itupun selepas mereka bertukar gambar. Malangnya, si Y mendiamkan diri begitu sahaja sehinggalah si U rasa betapa bodohnya diri kerana mempercayai seseorang yang belum pasti kewujudannya. Lagi bertambah malang, emosinya terganggu ~sahabat di sekeliling kena tempias :p, dan time tu pula berada dikemuncak pengajiannya. Nasibnya agak baik kerana, dia bukanlah seorang yang cepat melatah kerana U dapat fokus kepada pengajiannya tanpa mencampurkan urusan peribadi.~even mukanya ketat selama seminggu., fuhh! :p

Alhamdulillah. Semenjak kecewa akan cinta jauh itu, U mengambil keputusan untuk tidak mengenali dengan mana-mana lelaki lagi sehinggalah tamat pengajiannya. Belajar dari kesilapan. :)

Cinta 3: Nak tak nak (U & R) 

Disebabkan kisah-kisah cinta tak berapa nak sampai, dan rasa kurang percaya pada cinta manusia bernama lelaki, sekali lagi Allah uji dengan datangnya seorang hamba Allah yang ingin mengenali si U dengan ikhlas. Si U sekali lagi ragu-ragu untuk menerima keikhlasan hati si R kerana kisah yang lalu dan tidak yakin akan pertemuan di alam maya. U dan R bersahabat baik. Tapi Allah Maha Kaya lagi berkuasa, dititip lagi perasaan kasih di hati U untuk menerima si R. Malangnya, pada satu tahap yang si U sudah mula menerima kehadiran si R, pada waktu itu si R telah menukar status di akaun mukabukunya berhubungan dengan seorang yang bernama I. Kecewa lagi di situ apabila U dalam diam menyukai si R. Semenjak itu, U mula menjauhkan diri dari R dengan mengurangkan kekerapan berhubung.

R dapat mengesan perubahan tersebut dan R juga dapat mengesan yang sebenarnya si U suka akan dirinya. Disebabkan pendirian diri si U yang agak ego dan sekali lagi terasa dikecewakan, sekali lagi itu jugalah si U membuat muka ketatnya selama seminggu. ~sekali lagi kawan kena tempias :p, dengan niat untuk melupakan sahaja si R dan tidak mahu lagi berkawan dengan si R. Tapi, akhirnya mereka berkawan juga cuma tidak serapat yang sebelum ini.

Selepas je kes cinta tak kesampaian, si U membuat keputusan untuk tidak bermain lagi dengan perasaan cinta sesama manusia ni. Setelah seminggu (mendiamkan diri+muka ketat), U telah banyak berubah sehinggakan aku sendiri agak terkejut dengan perubahannya. Tidak lagi seaktif dengan mukabukunya, suam-suam kuku sahaja dan banyak perubahan lain. Dan apabila berbual dengannya, kelihatan jiwanya yang dulu keras, jadi lembut dengan perubahan yang dilakukan. Alhamdulillah. Kalau dulu si U ni agak 'degil' dalam melakukan amal ibadat, Alhamadulillah, segalanya berubah. Kini U lebih matang dalam menangani semua masalah yang dihadapi dengan adanya rakan-rakan yang sudi membantu. Alhamdulillah. Cuma, maybe ada segelintir rakan yang tidak menyenangi perubahan dirinya. Hak masing-masing untuk menilai. :)

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia. Orang-orang yang beriman dan beramal soleh, beroleh kebahagiaan yang amat mengembirakan dan tempat kembali yang sebaik-baiknya" (Ar-ra'd:28-29)

Kata si U kepadaku, "biarlah jodoh Allah yang tentukan, panjang umur, ada jodoh insyaAllah, adalah baitul muslim nanti"~ dia senyum.

okay, end of the story... :)

hmm. Jelas bukan? hikmah dari ujian yang Allah beri. Bayangkan kalau si U tak lalui semua ini, berubah ke dia menjadi seperti sekarang? Nak ke dia membaca buku-buku ilmiah seperti sekarang? Nak ke dia meminati perkara-perkara yang berkaitan dengan agama? Nak ke dia tinggalkan melayan lagu-lagu yang merosak jiwa? Nak ke dia tinggalkan fiil-fiil lama dia tu semata-mata kerana Allah. Nak ke?? Astaghfirullah... Besarnya kuasa Allah.

Setiap apa yang berlaku, pasti ada hikmahnya. Alhamdulillah ianya satu perubahan yang baik. Semua yang berlaku bersebab. Dan pastinya penyebab itu adalah suatu yang baik. Hanya yang baik datang dari Allah. :)Jadi pengajaran kepadaku dan sahabat yang lain :)



"apabila kita berubah jadi diri kita yang terbaik, Allah akan buka laluan untuk cinta yang terbaik juga hadir" (Ms,2010)

InsyaAllah... Hanya Dia yang Maha Mengetahui yang terbaik untuk hambaNya ^__^ 
ingatan kepada diri sendiri :p huuu

4 comments:

dreamygirl said...

ak suke!!nk jadi positif,setiap ape yng berlaku pasti ade hikmahnye.walaupun peristiwa tu sangat menyedihkan,menyebabkan sengsara,pasti ad hikmah tersembunyi yng akhirnye bru kite sedar....-)
(xpandai buat ayat..hikhik -p)

s a r said...

uit beb! hehe

thanks la sudi baca panjang menjela ni. hehe

yela. semuanya ada hikmah, kita je yang tak sedar. semuanya perubahan kepada yang lebih baik. InsyaAllah

p/s- dah sedap dah ayat kaw tu :p
aku faham. haha

Piasara said...

"itulah yg dikatakan belajar dari kesilapan,belajar dari pengalaman..(pengalaman adalah guru yg terbaik)..lebih kurang macam tu lah...tp ada juga jenis manusia yg bila diuji dan diuji..makin menjadi teruk sbb tak dpt menerima kenyataan.dia tak faham kenapa dirinya diuji..malah menyalahkan Allah di atas nasib buruk yg menimpanya..."

s a r said...

iya kak. i agree with u.

Hmm, ada je tengok orang yang macam tu. kesian pun ye jugak. sebab macam dah digelapkan oleh syaitan pulak sebab dah salahkan takdir apa yang berlaku. kesian sangat. bila ditegur, bila ditegur, tak boleh terima teguran pulak.

yela. Allah tu Maha mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya. cuma kadang2 manusia ni cepat lupa dan selalu je tersasar dari jalan yang sebenar. Astaghfirullah..

thanks for your comment! :)