Wednesday, November 14, 2018

Menakutkan

Assalamualaikum.

Keluh panjang aku tiap kali bukak mana2 medium sosial media.

Pening!

Boleh gila!

Sebab apa?

Banyak kes menakutkan. Tambah lagi dengan pemerintahan kerajaan baru hari ni.

Semalam, baru semalam aku terbaca artikel yang kerajaan mansuhkan hukuman mati untuk 33 kesalaman di bawah 8 akta termasuklah seksyen 302. Semua orang tahu Seksyen 302 kanun keseksaan boleh bawa hukuman mati!

Dan aku tak sabar, nak tahu senarai kesalahan yang dikatakan tu.

Dengan banyaknya kes buang tabiat rakyat malaysia hari ni makin menakutkan, aku tak tahulah pendekatan yang kerajaan ambil tu betul ke tak memandangkan banyak kes2 yang tersalah hukum.

Contoh kes dera baby sampai mati tu, tak ke ko rasa macam nak balas benda yang sama pada yang buat tu?

Faham... Jangan ambik alih kerja tuhan. Semua manusia berhak hidup dalam dunia ni. Tapi sebab sejenis perosak macam tu la ramai yang nak ambil alih kerja tuhan.

"Biar tersalah ampun, jangan tersalah hukum."

Benda ni boleh elak andai ada ketelusan. Tu je.

Tapi tu la, setakat mulut rakyat marhean yang takdak nilai, sapo la yang nak dengar.

Okey dah la. Bebel panjang pun tak guna.

Wednesday, March 14, 2018

Bukan pilihan

Assalamualaikum

Bersiaran lagi hanya kerana satu emel. Huu

Alya, miss you 😘

......
Baiklah kali ni keluhan tentang dunia penulisan.

Aku? Still menulis walaupun waktu sangat cemburukan aku weh. Sebelum ni, lepas subuh tenang2 je boleh menulis. Laaa ni tidak lagi. Seiring dengan waktu, dunia penulisan dah tak macam dulu. Sedih sangat2 sampaikan ramai dah penulis mainstream macam aku give up. Dan lahirnya bak cendawan penulis hingusan malah masih bersekolah pun ada.

Kalau tengok beza dulu (first time menulis 2010) dan sekarang, dulu seronok je. Kita takkan dengar betapa buruknya penulisan. Laaaa ni, habis kena kecam belaka. Terutamanya bila ada pihak lain merealisasikan idea penulis. Makanya, zaman ni berlaku lambakan dan pengaruh yang cukup besar untuk anak2 sekarang. Sedihhh sangat. Lagi sedih karya yg dicop melalaikan. :(

Biarpun bagi pulangan pada penulis, tapi impactnya sangatlah tak elok. Sangat2....

Lambakan penulis, lambakan karya, tapi permintaan kurang. Tenat dah orang malaysia ni bila budaya membaca tak macam dulu dah.

Tambah sekarang isu baucer buku dah ditukarkan kepada kad bank yg mana duit dideposit terus dalam akaun dan pelajar boleh beli benda lain selain buku. Kesannya teruk kepada penerbit buku. Kesian depa tau dak? Tau dakk?? Hmmm

Lagi kesan paling dasat bila mana penerbit tak mampu buat bayaran royalti pada penulis ikut agreement yang dah dibuat. Sadisss wehhh.. report kdnk pun takdak apa jadi. Sudahnya, penulis terpaksa menangis kat belakang pintu. Huu

Okeylah. Tetibe aku malas nak cerita mende yang menyakitkan hati ni. Haha. Pada aku senang je. Hutang tetap hutang oi. Mati susah hutang tak settle.

Okbai. Doakanlah muga dikurniakan idea yang baik agar beri manfaat pada pembaca. Ameen InsyaAllah:)

Saturday, February 10, 2018

Kau nak tak?

Assalamualaikum

Hmmm

Abah : Sar.

Aku : *tengah sidai kain pandang abah aku yang senyum senyum. (Abah aku jenis orang susah senyum melainkan kalau benda tu betul-betul kelakar bagi dia)

Mak : Sini kejap. Nak cakap sikit.

Aku: Kenapa? *aku dah kerut-kerut kening sambil sidai baju sebakul.

Abah: *senyum senyum lagi.

Aku: ????

Mak: Kalau ada orang nak, kau nak tak?

Aku : Erkkk. Siapa yang tanya???

Mak : Tu haaa ada tu haaa nak carikan sifulan tu. Dia suruh tanya mak. Kalau nak, orang tu nak cepat2 je masuk minang.

Aku : Orang kenal pun tak. Orang tu pun tak pernah kenal orang. Gila ke apa? *aku terkejut plus menyampah nak dengar.

Mak: tu laa. Mak sebenarnya malas nak cakap dengan kau. Tapi mak dah cakap dengan orang tu kau tak nak. Belum nak lagi.

Aku : Mak, orang ni hutang banyak. Orang tak pernah fikir pun nak ke "situ" lagi selagi hutang tak habis. *dalam hati, entah2 tak kawen kot hoho

Mak : Mak dah cakap je kau tak nak. Lagi pun, kalau nak pun, mak tak nak kau jauh. Anak perempuan dah la sorang bla bla bla bla...

Aku : Haihhh... ada lagi orang nak match maker sesuka hati erk.

********
The moral is....

Jodoh ni susah nak cakap. Membohong la takde rasa nak kahwin. Tapi ni soal KAHWIN. Ingat senang ke? Ingat nak main pondok2? Laaa ni dah akhir zaman. Bak kata someone, dahulukan yang wajib didahulukan. Aku ada lagi mak abah. Apa yang terpikul kat bahu ni belum pun sempat settle. Untuk tambah lagi tanggungjawab baru buat masa ni, amatlah tak sesuai.

Aku tahu DIA tahu yang terbaik untuk aku. This is not the right time. Nak bina masjid, mental fizikal harussslahh bersedia. And the most important hati. Bukan tolak jodoh, tapi aku percaya kalau memang dah dialah yang terbaik, tunggang terbalik pun, dia jugaklah nanti. Cuma lambat atau cepat je.

Bak kata pepatah, biar lambat asal selamat. Bila kondisi manusia di sekeliling ni banyak yang bermasalah tentang jodoh, kenapa tidak aku buat pilihan untuk menolak? Bak mak aku kata, zaman sekarang ni, bukan macam dulu. Paling tidak pun, nak juga kenal2 dulu. Bukan pakai setuju je. Cukup2 la contoh yang ada kat sekeliling ni. Cerai berai baru sebulan dua kahwin. Yang dah bertahun kahwin tapi kena pukul selalu. Apakahhh???? Demi Allah aku takut semua tu. Dan benda tu buat aku beribu kali fikir.

Kalau sebelum ni aku pernah tolak keseriusan seorang hamba Allah yang berniat baik hanya kerana kondisi aku yang tak mengizinkan, inikan pula aku nak terima yang tak pernah kenal? Allahuu aku belum ada kekuatan untuk semua tu.

Selalu aku fikir, kenapalah orang asyiklah nak fikir soal ni. Padahal ada lagi yang penting dalam hidup ni. Yang betul2 cukup syarat, takpelah. Yang tak berapa cukup tapi berangan lebih, tu memang masalah. Takziah untuk mereka yg gagal. Hmm


Okeylahaii. Entahpape aku tulis.
*aku sebenarnya jeles gakla tengok member aku MOSTLY  dah ada anak yang sekolah. Hahah



Friday, May 26, 2017

Kekok



Assalamualaikum.

Selama aku syok sendiri post dekat sini, baru aku perasan dunia blog ni dah buat aku jadi sangat kekok.

Jumpa seorang teman blogger in real life tak sama macam yang kita kenal dalam blog.

Dan sekarang, bila aku buka semula blog-blog yang pernah aku lawat dulu, kekoknya rasa.

Aku ingat lagi pesan seorang teman;

NAK JADI BAIK, KAWAN DENGAN ORANG BAIK-BAIK.

Alhamdulillah, dari blog ni la aku jumpa semua yang baik-baik.

Tapi sekarang, entahlah. Dunia sosial media dah besar makin canggih.

Sayang, rindu nak baca benda-benda yang boleh UBAT dan PUJUK hati macam dulu.

RINDU.
Related image

Saturday, May 20, 2017

Mohon tabah

Assalamualaikum wahai blog yang dah naik berkulat. Hmm..

Setelah satu-satunya sahabat buat jenayah, kayuh basikal pegi sekolah, menukar status beberapa bulan lepas, aku dah reda aku dah tabah seperti mana sahabat sharing is caring yang turut tukaq status beberapa tahun lepas.

Dan bilanya tiba waktu-waktu macam ni, mula la aku rasa goyang. Sebab apa, aku rasa dada sendat, ketat, libang libu susah nak napas.

Aku tahu DIA ada. Tapi aku manusia la. Yang lemah lagi hina. :'( aku dah adu.

Tapi aku manusia la...

Contoh bila ko suka orang, bila ko tak luah, ko ingat orang tu tau? Takkaan tahunyaa.. hati pendam sampai ko rasa sakit.

Macam tu la aku pun. Allahu.
Tapi lega sebab aku baru teringat mendealah ni. Ya. Walaupun tak luah semua, tapi still ada rasa lega. :)

Alhamdulillah.

Meski bukanlah anak yang terbaik, bukan muslimah sejati, aku tetap harap apa yang aku buat selama hidup ni dapat puaskan hati orang sekeliling. Tak banyak, sikit pun jadilah selagi DIA izinkan.

Susahkan nak jaga hati orang? Tapi hati sendiri, sendiri ubat.

Mohon tabah sar. Mohon tabah lagi selagi ada nyawa.

Thursday, March 9, 2017

Belum cukup sabar



Assalamualaikum.

Lama sangat rumah ni kena tinggal huu.

Tapi macam biasa, bila aku rasa dalam hati yang serba tak kena, selain kepadaNya, ni mungkin mampu jadi ruang aku buang segala rasa yang tak sedap tu.

Kesnya bila ada pasangan yang layan anak budak umur dalam sekolah tadika cukup kasar. Aku rasa terkilan sangat masa tu sebab tengah makan. (Bukan budak tu tak diberi makan. Tapi sebab kenakalan. Tak tahu mana silap asuhan/didikan awal. Aku tak tahu..)

Jujurnya, aku bukan jenis penyabar, bukan jenis pelemah lembut yaa amatt.. Bukan. Aku bukan macam tu. Mungkin sebab aku dibesarkan dengan semua adik-beradik lelaki. Dan aku tak selembut lemah gemalai perempuan yang suka pinky ni. haha.

Tapi bila mengenangkan balik kenapa Ya Allah aku tak kurniakan pasangan pada umur begini sedangkan hampir semua kawan sebaya aku dah pun bertukar status... Aku jadi lega. Aku jadi lega juga kenapa aku tak terus kerja di taska 2 tahun lepas. Sebab apa? Sebab aku BELUM CUKUP SABAR.

Bukan senang nak jaga anak-anak. Tambah pulak zaman GST sekarang ni. Tuntutan kesabaran kena cukup tinggi. Disebabkan insiden tadi... Aku jadi tak sampai hati, kesian... terkilan... dalam masa yang sama, aku marah juga kenapa budak tu buat macam tu sekali. Buat hal masa tengah makan. haihh...

Dari segi psikologinya, aku tahu atas sebab apa budak tu menakal macam tu sekali. PERHATIAN. Tu je yang aku cukup pasti. Tambah pula dia dah ada sorang adik dan bakal punya adik kedua. Hmm...

Aku mungkin boleh kata mak ayah budak tu memang jenis kepala angin dan tak patut bla bla bla... Tapi sebenarnya aku takde hak pun sebab aku tak duduk dekat tempat dia orang. Aku tak rasa apa yang dia orang rasa. Aku cuma boleh bayangkan kalau aku dekat tempat mak ayah budak tu dalam keadaan aku yang spesis sabar lagi nipis dari membran kulit bawang tu. Kau rasa aku buat apa? Jaga anak buah yang melasak pun aku boleh naik gila. Inikan pula jaga yang menakal. Alamatlah... huwaa..

Aku syukur sangat atas semua ketentuan yang DIA dan tetapkan. Soal jodoh bukanlah matlamat. Walaupun DIA yang tentukan semuanya, namun segalanya bersebab. Ada sebab siapa diri aku sekarang ni. Sekurang-kurangnya, apa yang jadi hari ni boleh jadi panduan untuk jadi yang lebih baik pada masa akan datang. Betul-betul bersedia untuk semuanya. Insya-Allah.

ok dah. Hati lega sikit. Mengantuk pun mengantuk uii.. Salam.

Image result for sabr tumblr